Sekali lafaz,

kau akan menjadi milik ku.

Mungkin lafaz pertama, aku gagal.

Tak apa, masih ada perluang untuk lafaz kedua. Diselangi selawat dan bismillah, aku kuatkan semangat, tenangkan hati.

Lalu aku lafazkan sekali lagi

“Aku terima nikahnya….”

Sah…???

“sah.. sah.. sah..” sahutan dari wali dan juga saksi.

Maka rasmilah kau menjadi tanggungjawabku di dunia dan akan dipersoalkan di akhirat kelak.

Dan ingatlah.

Segala salah dan cacatmu, aku akan tanggung dan pikul dibahuku diakhirat kelak.

Segala darah dagingmu akan menjadi tanggungjawabku seperti yang diamanahkan oleh walimu.

Dan segala perintahku,

Harus kau ikuti dan taati selagi tidak menyalahi agama dan tuhanmu.

Ingatlah juga,

Kau datang dari tulang rusuk ku. Maka jadilah dikau peneman perjalananku di dunia ini.

Dan aku akan menjadi pelindungmu selagi aku masih hidup disisimu.

Sumpah setia ku kepada bakal isteri ku….