Tazkirah dari bro pagi ini ada kena mengena dengan isu yang dibangkitkan oleh wootwoot di laman blognya.

Maka di sini bro ingin kongsikan mengenai isu halal dan haramnya pendapatan pengiklanan di blog anda.

Terima kasih buat Abg Yen yang sudi bertanya kepada bro,

Duit hasil semua pendapatan yang terjana dari blog halal ke? Inginkan pengesahan. Saya pun menjana duit gak guna blog cume dalam hati masih ade rasa was2 tentang hal ini.

Harap bro ada penjelasan yang boleh hilangkan was2 saya tu…

Begini pula pendapat salah seorang pembaca blog bro iaitu Along Usop.

Kalau iklan tu dari sumber yg halal.. Contoh, iklan bukan arak/rokok/ bende2 yang haram maka sumber daripada iklan tu halal..

Pendapat Bro pula,

Pendapatan dari blog berunsurkan pengiklanan akan menjadi haram sekiranya.

  1. Iklan tersebut mengandungi unsur-unsur yang haram.
  2. Pendapatan dari iklan yang diperolehi dengan cara yang salah
  3. Pengiraan pendapatan yang diperolehi kurang jelas
  4. Pendapatan diperolehi dengan penipuan

Tak faham?

Meh bro huraikan dengan lebih lanjut.

1- Iklan tersebut mengandungi unsur-unsur yang haram.

Iklan yang mengandungi unsur-unsur haram.  Iklan arak atau berbentuk perjudian.

Iklan yang menggunakan cara-cara yang haram dalam mengiklan. Contoh, iklan yang menayang gadis yang seksi-meksi dedah aurat bagai sehinggakan menarik minat untuk mengkliknya.

Jika iklan tersebut bertujuan untuk mempromosi baju atau product pelansingan dan target mereka golongan perempuan. Tetapi yang klik kebanyakan orang lelaki yang ingin mengetahui lebih lanjut mengenai iklan tersebut. Dalam masa yang sama nak cuci mata + dijadikan modal untuk ehem2.

Tak pasal-pasal, free dosa.




2- Pendapatan dari iklan yang diperolehi dengan cara yang salah

Ini yang selalu terjadi dalam dunia blogging dan juga di facebook mahupun di twitter atau dimana-mana.

Dimana kita meminta orang lain mengklik iklan kita dengan syarat kita akan mengklik iklan mereka. Nampak tidak salah di situ dimana win-win situation.

Bagi bro, jika bro menjumpai iklan yang menarik di blog korang. Bro akan klik untuk mengetahuinya.

Tidak perlu rasanya bagi bro, untuk drop komen menyatakan bro dah klik iklan mereka dan meminta mereka mengklik iklan di blog kita.

3- Pengiraan pendapatan yang diperolehi kurang jelas

Pengiraan pendapatan yang kurang jelas menjadikan sesuatu pendapatan tersebut tidak bersih. Anda sebagai tukang promote iklan seharusnya tahu cara pengiraan pendapatan yang anda perolehi.

Sedangkan dalam perniagaan sendiri juga menyatakan pengiraan pembelian dan juga pembayaran yang gitu.

Bagitu juga jika anda hendak meletak ruangan pengiklanan untuk orang lain mengiklan di blog anda.

Bagaimana pengiraan anda.

Cukupkah dengan menyatakan RM100 untuk tempoh sebulan?

Dan bagaimana pengiraan di kira?

Adakah ianya berdasarkan ranking blog anda ataupun trafik yang anda miliki.

Jika anda meletakan RM100 sebulan untuk trafik berjumlah 100k sebulan. Bagaimana jiak dalam tempoh masa iklan dipasang selama sebulan tersebut hanya memiliki 40k trafik sahaja.

Bagaimana dengan pengiraannya?

Fikir-fikirkan.

4- Pendapatan diperolehi dengan penipuan

Tang ini, bro malas nak hurai pepanjang. Memasing dari kecik dah diajar “tak baik menipu” betul x..? Ke anda memang tidak tahu apa itu tipu dan penipuan?

Bro bagi contoh dalam dunia blogging.

Anda mempromosikan advertorial atau iklan sesuatu produk. Sedangkan apa yang anda tulis tidak satupun kena mengena dengan advertorial mahupun iklan tersebut.

Contohnya : “klik sini untuk menglihat gadis ghairah” sedangkan link yang diklik membawa ke laman pengiklanan gadis-gadis yang memperagakan tudung atau shawl.

Sesiapa pun akan berminat untuk mengkliknya.

Bagaimana pula dengan blog yang bertrafik tinggi sehinggakan pendapatannya beribu-ribu sebulan tetapi blognya hanya penuh dengan cerita-cerita gosip atau fitnah.

Bagaimana pula dengan blog atau laman web yang menyediakan kandungan yang dikongsikan secara haram tanpa kebenaran pemilik hak cipta?

Bicara Bro : Duit banyak belum tentu menjamin keberkatan dalam apa-apa yang kita usahakan.

Duit buat manusia lupa halal haram. Duit juga buat manusia lupa tanggungjawab kepadaNya. Duit juga memecah belahkan ikatan kemanusiaan dan menghalangkan kita mengabadikan diri kepadaNYa.