setelah 2 bulan berkahwin
Mungkin memang ditakdirkan, aku tiada jodoh dengan dia, dia, dia, dia…. (entah la, malas nak kira).

Walaupun hubungan perkenalan (tempoh menyemai cinta) agak lama berbanding dengan tempoh aku bersama isteriku yang hanya aku kenali dalam tempoh singkat.

Benda yang lama, usah dikenang.

Itu kata orang.

Tapi bagi aku, bukan “benda” yang aku kenang. Tetapi kenangan manis yang pernah ada antara aku dan dia. Dia sudah cuba yang terbaik, aku juga (mungkin la), cuma jodoh itu tiada.

Disini, bukan niat aku ingin menekan keyword “Jodoh” tetapi tentang hubungan.

Sepanjang aku menjalinkan hubungan dengan mana-mana wanita yang hadir dalam hidup aku (dengan lelaki, sampai kiamat pun aku tak nak). Keluarga dia dulu yang akan aku tawan.

Biar mereka kenali aku, seseorang yang mungkin sedang menyintai anaknya (cinta monyet je kot) atau seorang yang rapat dengan anaknya. Sekurang-kurangnya, apa-apa jadi pada anaknya, dorang tahu mana nak cari aku.

Anak dara orang tue…

Tapi tak semuanya berlaku seperti yang kita harapkan.

Aku tak rasa, mampu jadi yang terbaik untuk dirinya. Mungkin cara tarik tali, membuatkan aku rasa berputus asa. Mungkin juga aku ini, jenis cepat sedar diri dan tahu aku ini siapa jika nak dikacukkan dengan dirinya.

Ada diantara mereka yang sudah mendirikan rumah tangga. Alhamdulillah.

Ada juga yang masih tercari-cari.

Ada juga yang telah pergi.

Alfatihah….

Walaupun jodoh tiada, aku masih mencari kelapangan untuk bertegur sapa dengan mereka. Dengan adik beradik mahupun ibubapa mereka. Tak semestinya aku tiada apa-apa dengan dia, aku xboleh menjalinkan hubungan dengan ahli keluarganya.

Hidup kita didunia hanya seketika, elok kita eratkan hubungan sesama kita. Lagi-lagi hubungan persaudaraan sesama Islam.

Baru-baru ini,

Ada salah ibu kepada salah seorang mereka menghubungi.

Banyak benda yang disembangkan, digosip dan ehemmm ehemmm kan oleh kami. Dia masih anggap aku macam anaknya sendiri. Insya’lah ada rezeki saya dan keluarga akan bermalam disana.

Teringat lagi, waktu aku kena sergah dengan ibunya sebab tidur balik lepas Subuh. Semua ini kenangan…

Kepada sesiapa yang ada terasa atau terguris hati selama ini dengan tindakanku. Aku menyusun sepuluh jari memohon kemaafan. Dulu mungkin aku tidak matang.

Bila ada anak sendiri, baru terasa apa yang mungkin mereka pernah terasa.

Aku masih manusia biasa, yang masih belajar membaiki diri sendiri. Berikan tunjuk ajar, dan bukannya caci maki mahupun menunding jari menyalahkan diriku.

Buat mak mertuaku,

Ada kelapangan, saya akan bawa anak dan cucu pulang ke Johor.

– The End –

Jemput Follow Bro Framestone di Facebook ! Instagram ! Twitter