mangsa ragut
Makin lama, makin rasa tak selamat pula duduk di Malaysia sekarang. Negara memang aman, makmur dan sejahtera.

Tetapi masih berlaku kejadian bunuh, rogol, cabul, rompak dan ragut.

Sesiapa pun boleh jadi mangsa. Tak kira tua muda, lelaki atau perempuan, hensem atau macho. Asalkan ada peluang dan kita tak sedar, maka kitalah mangsa yang paling sesuai bagi mereka.

Disini Bro nak kongsikan salah satu cerita yang dikongsikan oleh kenalan Bro – Ezmaliza (Nanti Bro share link blog) di laman facebook beliau.

Dua lagi kes ragut berlaku hari ini.

Satu masa dalam perjalanan ke office, aku nampak dua lelaki naik motosikal. Dia ragut beg tangan seorang makcik sewaktu wanita itu sedang membeli kuih tepi jalan.

Dan bila aku sampai kat office, satu lagi berlaku kes ragut pada kakak cleaner. Lehernya habis luka kesan diragut rantai emas. Yang kesiannya, dia cakap, “Saya orang Indonesia pon diragut Indonesia juga”. Aduhai kak oii.. peragut yang terdesak tak memilih kaumnya sendiri. Silap-silap satu hari nanti dia meragut saudara sendiri.

(Patutlah ada kes orang melayu hanya ragut orang melayu – dah tahap terdesak kot)

Bila berlaku kes macam ni, aku teringat kejadian yang pernah berlaku pada diri sendiri. Waktu tu aku sedang study di KMJ.

Bila hujung minggu aku akan balik rumah naik LRT dari Puduraya ke Cempaka. Turun je dari LRT, ada seorang lelaki ikut dari belakang.

Mula-mula aku tak syak apa-apa. Tapi aku ada terdengar dia telefon seseorang dan cakap ‘SEKARANG’. Tak sampai 15 saat lepas tu, aku rasa beg aku direntap dengan kuat dari belakang oleh seorang lelaki menaiki motorsikal.

Masa aku terjatuh, aku cuma mampu menjerit dan minta tolong pada lelaki yang berjalan di belakang aku tadi kerana dia sahaja manusia yang aku nampak normal untuk aku minta bantuan. Tapi dia langsung tak pedulikan aku dan terus berjalan tinggalkan aku. Kohaja tak? Kohaja kannnn…. T_T

(Mungkin dia juga adalah rakan subahat, siapa tahu)

Hari ini bila berlaku lagi kes macam ni, aku merasakan kes ragut makin berleluasa. Emas, beg tangan, handphone, orang yang sandang beg laptop, orang yang berkereta mewah, orang yang berniaga tepi jalan, semua ni jadi sasaran. Tidak mengira lelaki atau perempuan, bertudung atau tidak, peragut ni buat kerja tidak kenal mangsa.

Kat mana lagi tempat yang selamat dalam Malaysia ni? Lagu mana lagi nak pakai supaya kita ni nampak kurang berada untuk mereka ragut? Huhhh, sial sungguh kan peragut zaman sekarang ni? Rasa macam nak sulaaaa je kalau dapat!

Ragut memang tak mengenal sesiapa, lokasi mahupun masa, bila-bila pun boleh meragut.

Ini adalah pengakuan dari peragut yang sebati dalam hidupnya dengan aktiviti meragut rumput dan tanam orang lain – En Kham Bing & En Lem Bou.