Duit Kertas RM20 BaruTak salah kalau kita pinjamkan duit kepada orang yang berada dalam kesusahan.

Tetapi salah buat-buat susah nak pinjam duit dekat orang dan buat-buat susah nak bayar balik.

Kalau setakat RM1 atau RM10 mungkin boleh dihalalkan.

Tetapi bagaimana jika RM50, RM100 atau lebih dari itu. Dan peminjamnya pula adalah orang yang kita baru kenali?

Pada diri Bro, jika dia betul-betul berada dalam kesusahan, Bro hanya mampu beri beberapa yang Bro mampu. Dan jarang sekali bro akan tuntut balik.

Kira halalkan sebab bro selalu bagi pinjam dalam jumlah yang tidak besar.

Tetapi masa Bro berikan Bro akan cakap “tak payah bayar. Hari ini hari kau, esok tak tahu hari siapa pula”

Teringat peristiwa yang baru berlaku minggu lepas, sewaktu Bro drive melalui lorong kecik. Ada satu bahagian kereta bro macam sempit nak lalu.

Ada seorang lelaki, berbangsa India tolong awasi dan bagi arahan kepada Bro untuk melalui lorong iti. Kemudian bro ucapkan terima kasih dan dia terus berlalu.

Selepas Bro parking kereta. Ternampak macam dia memohon sesuatu dari setiap orang yang dia jumpa. Nampak dia macam berada dalam kesusahan.

Bro datang hampiri dia, lalu bertanya.

Dia menjawap yang dia memerlukan duit untuk mengisi minyak kereta untuk pulang ke rumah. Bro hulurkan RM10 (itu je yang ada dalam poket bro waktu itu). Dia cakap, dia akan bayar balik dan minta no akaun Bro.

Bro bagitau, dia tak perlu bayar balik. Anggap ianya sedekah ikhlas sebab dia tadi ikhlas tolong Bro. Terus dia tunduk nak sujud dekat kaki Bro.

Bro cakap, tak perlu dia buat macam tue.

Hukum Karma itu ada, apa yang anda buat sekarang, pasti akan dibalas. Bila dan bagaimana, tiada siapa-siapa pun tahu.

Lalu dia berlalu dalam keadaan menangis.

Bicara Bro : Dalam hidup Bro, pernah pinjam duit dengan member sebab waktu itu Bro berada dalam kesusahan.

Dan Bro hanya mampu bayar secara ansuran.

Tetapi pelik bila ada orang pinjam duit, nak bayar ansuran pun susah. Asik cakap tiada duit, ianya seperti mendoakan diri sentiasa tiada duit.

Renung-renungkan.