Minggu lepas bro berkesempatan untuk turun ke Putrajaya.

Mencari parking di Masjid Putra kemudian menapak ke tapak festa belon udara panas. Bertemu beberapa blogger dan terpaksa memungkirkan janji dengan sesiapa yang tidak dapat ketemui bro.

Bro sempat ke Masjid Besi untuk menunaikan solat.

Tetap menapak.

Disisi masjid, ada pasang dua sejoli sedang dinikahkan. Sadhu pula rasa hati ini. Setiap tutur bicara nasihat tok kadi bro amati sehingga mampu menitiskan air mata. Bro tahu, bro tidak mampu.

Di sebelah maghrib,

Bro menapak ke Masjid Putra. Bergegas mengambil tuala dan pakaian dari kereta menuju ke arah masjid.

Bro utamakan solat Maghrib seterusnya ke Isyak.

Penuh kesadhuan melihat, hanya sebaris saf yang tidak sempurna safnya. Hanya itu saja yang berlaku di masjid yang tersergam indah.

Selepas salam terakhir diberikan. Terdengar jelas dentuman bunga api menghiasi atmosphere langit Putrajaya diselangi oleh sorakan masyarakat. Pasti mereka berpuluh-puluh kali ganda dari masyarakat yang ada di masjid sekarang.

Bicara Bro : Hidup membawa diri. Masjid menjadi tempat persinggahan. Di situ bro mengasingkan diri, bertafakur seketika, munasabahkan diri dan mencari ketenangan.

Terima kasih kepada mereka yang sudi hadir dalam hidup bro. Walaupun seketika, aku tahu diriku masih tidak sempurna.